Siapa yang Lolos ke Piala Dunia 2022?
Soccer

Siapa yang Lolos ke Piala Dunia 2022?

Dengan satu tahun lagi, hampir setengah lapangan untuk Piala Dunia 2022 ditetapkan. Tiga belas negara telah memesan tempat mereka untuk turnamen, yang dibuka di Qatar 21 November mendatang: beberapa dengan mudah, melaju melalui kualifikasi, dan beberapa dengan sentuhan lebih drama.

Seperti apa turnamen itu, yang penuh dengan skandal dan kekhawatiran sejak Qatar diumumkan sebagai tuan rumah, belum bisa diketahui. Namun, identitas tim yang akan bertanding sangat familiar.

Sebagian besar — ​​jika tidak semua — pesaing tradisional sudah ada di sana: kontingen Eropa beranggotakan 10 negara yang dipimpin oleh Prancis, juara bertahan, dan Belgia, secara resmi tim terbaik dunia, serta tim seperti Spanyol dan Inggris dan Jerman. Mereka telah bergabung dengan dua kekuatan besar Amerika Selatan, Brasil dan Argentina.

Hanya dua nama besar yang masih hilang: Italia dan Portugal, keduanya harus melalui babak playoff untuk mengklaim satu dari tiga ruang terakhir Eropa. Di tempat lain, meskipun belum ada keputusan resmi, gambarannya menjadi lebih jelas.

Tiga slot Asia akan masuk ke Iran, Arab Saudi dan Korea Selatan, misalnya; yang keempat adalah antara Australia dan Jepang. Di Amerika Utara, Kanada — secara tak terduga — memimpin saat ini, di depan Meksiko yang terhenti dan Amerika Serikat yang sedang berkembang. Di Amerika Selatan, Ekuador memiliki kaki di final, meskipun sebanyak lima tim lain tetap bersaing untuk slot dijamin terakhir.

Hanya di Afrika – di mana lima playoff kandang dan tandang akan memutuskan siapa yang lolos ke Qatar – dan Oseania, yang seluruh proses kualifikasinya tertunda berulang kali karena pandemi virus corona, kejelasannya tetap sulit dipahami. Masih ada 12 bulan untuk menunggu, 19 tempat lagi untuk diklaim. Namun, kemungkinannya adalah bahwa pemenangnya sudah ada di sana.

Berikut adalah tampilan siapa yang ada di:

Bagaimana kualifikasinya? Sangat mudah untuk melupakannya, dalam pusaran kontroversi yang telah melanda turnamen sejak diberikan kepada negara Teluk kecil ini pada tahun 2010, tetapi entri otomatis yang diberikan kepada negara tuan rumah kompetisi telah memberi Qatar rute langsung ke sebuah kompetisi yang jarang dicapai dengan prestasi.

Apa yang bisa kita harapkan di tahun 2022? Hasil terbaru tidak menggembirakan: Tim pelatih Félix Sánchez selama beberapa bulan terakhir dikalahkan secara menyeluruh oleh Serbia, Portugal dan Irlandia. Qatar tidak mungkin bertahan di babak penyisihan grup, tetapi jangan berharap itu akan memalukan: Sánchez adalah pelatih yang cerdas dan cakap, dan timnya — didukung oleh beberapa warga Qatar yang dinasionalisasi — terorganisir dan mahir secara teknis.

Bagaimana kualifikasinya? Jerman mungkin menjadi tim pertama yang mendapatkan tempat di Qatar, tetapi menurut standarnya, kemajuannya penuh dengan bahaya dan ketegangan. Pada bulan Maret, di bawah mantan pelatihnya Joachim Löw, Jerman benar-benar kalah dalam satu pertandingan di babak kualifikasi. Itu memenangkan kesembilan pertandingan lainnya, dan berhasil dengan satu set perlengkapan tersisa.

Apa yang bisa kita harapkan di tahun 2022? Waktu turnamen mungkin melawan Jerman. 2022 mungkin datang sedikit terlambat untuk beberapa pendukung negara – Thomas Müller, Manuel Neuer, Ilkay Gündogan – tetapi terlalu dini untuk generasi yang menarik, yang dipimpin oleh Kai Havertz, Florian Wirtz dan Jamal Musiala, yang pada akhirnya akan menggantikan mereka.

Bagaimana kualifikasinya? Segar dari perjalanan emosional yang impresif ke semifinal Kejuaraan Eropa, tim Kasper Hjulmand membuat kerja kelompok yang baik, memenangkan sembilan pertandingan pertamanya dan lolos dengan waktu satu bulan lagi.

Apa yang bisa kita harapkan di tahun 2022? Rekor kualifikasi Denmark yang impresif — tidak hanya untuk turnamen ini, tetapi juga dibuat selama enam tahun terakhir atau lebih — dan penampilannya di Euro 2020 menjadi pertanda baik bagi Qatar: Hjulmand akan mengincar tempat di babak sistem gugur setidaknya. Satu-satunya tanda tanya adalah apakah tim bisa mengimbangi absennya kreativitas Christian Eriksen jika dia tidak bisa bermain.

Bagaimana kualifikasinya? Tim Tite telah melewati proses kualifikasi yang sulit di Amerika Selatan, memenangkan 11 dari 13 pertandingan sejauh ini. Ini belum kebobolan gol di kandang – statistik dibantu oleh fakta bahwa pertemuannya dengan Argentina dibatalkan setelah pejabat dari kementerian kesehatan negara itu menyerbu lapangan untuk menangkap beberapa pemain Argentina yang berkunjung – dan hanya kehilangan poin di pertandingan. jalan di Argentina dan Kolombia.

Apa yang bisa kita harapkan di tahun 2022? Kami telah berada di sini sebelumnya: Brasil tampak tak tertahankan di kualifikasi, hanya untuk gagap ketika final tiba. Tite telah membentuk tim yang tangguh dan terlatih dengan baik lebih dari mampu memenangkan turnamen – merebutnya dari Eropa untuk pertama kalinya sejak 2002 – tetapi kecurigaan masih bahwa terlalu banyak beban kreatif terletak pada Neymar.

Bagaimana kualifikasinya? Singkat kata: penasaran. Tempat sang juara bertahan di Qatar tidak pernah terlihat dengan keraguan, tapi itu lebih seperti api penyucian daripada parade. Ukraina dan Bosnia sama-sama meninggalkan Paris dengan satu poin – memang, Prancis tidak mengalahkan peringkat kedua Ukraina di kandang atau tandang – dan kesan yang bertahan adalah bahwa Prancis bisa lebih dari itu.

Apa yang bisa kita harapkan di tahun 2022? Ada banyak alasan untuk percaya bahwa Prancis dapat mempertahankan trofi, menjadi tim pertama sejak Brasil, pada tahun 1962, yang melakukannya: Kedalaman bakat negara sedemikian rupa sehingga cadangannya mungkin akan mencapai semifinal. Dan di Kylian Mbappé, ia memiliki pemain yang bisa menggunakan turnamen sebagai batu loncatan menuju kehebatan sejati. Tapi, sama seperti tahun 2018, sama sekali tidak ada jaminan bakal seru untuk ditonton.

Bagaimana kualifikasinya? Tim peringkat 1 dunia — status yang dipegang Belgia selama tiga tahun atau lebih — sebenarnya tidak perlu berkeringat, mencetak 25 gol yang mengesankan dalam delapan pertandingan kualifikasi, meskipun sepertiga dari itu datang dalam waktu yang singkat. pertandingan tunggal melawan Belarusia.

Apa yang bisa kita harapkan di tahun 2022? Ini terasa seperti mantra yang telah dipegang setidaknya selama tiga turnamen terakhir: Sekarang adalah waktunya bagi generasi Belgia ini untuk memenangkan sesuatu. Susunan bakat menyerangnya hanya diungguli oleh Prancis dan Inggris, dan pemain seperti Kevin De Bruyne dan Romelu Lukaku sekarang berada di tahun-tahun terbaik mereka. Jika ada catatan kehati-hatian, itu adalah bahwa barisan pertahanan negara telah sedikit menipis dalam beberapa tahun terakhir; tim ini sepertinya tidak seimbang seperti edisi 2016 atau 2018.

Bagaimana kualifikasinya? Kroasia meninggalkannya sangat terlambat, menyegel tempat di Qatar hanya berkat gol bunuh diri Fyodor Kudryashev dengan 10 menit untuk bermain di pertandingan terakhir negara itu, yang ternyata menjadi kemenangan 1-0 melawan Rusia di lapangan basah di Split. Namun, memuncaki grup yang sangat seimbang, termasuk Slovakia dan Slovenia, patut dipuji.

Apa yang bisa kita harapkan di tahun 2022? Musim dingin berikutnya, mungkin, akan menjadi hore terakhir bagi generasi pemain yang membawa Kroasia ke final di Rusia pada 2018: Luka Modric, Ivan Perisic, Domagoj Vida dan sisanya mungkin tidak memiliki turnamen lain di dalamnya. Ada tanda-tanda bahwa generasi lain akan mengikuti, dan Kroasia pasti tidak akan pergi dengan tenang, tetapi pengulangan Rusia sepertinya tidak mungkin.

Bagaimana kualifikasinya? Dengan banyak bola, tetapi tidak banyak yang bisa ditunjukkan untuk itu. Tempat otomatis Spanyol di lapangan diragukan sampai babak final kualifikasi, ketika runtuhnya Swedia secara tiba-tiba meredakan ketegangan. Hanya sedikit tim yang secara teknis gesit seperti tim Luis Enrique, tetapi kualifikasi membuktikan sekali lagi bahwa omong kosong Spanyol di depan gawang sekarang mewabah.

Apa yang bisa kita harapkan di tahun 2022? Semuanya tergantung pada apakah Spanyol dapat menemukan pencetak gol yang andal: untuk semua itu Xavi, Andres Iniesta dan Sergio Busquets dipuji sebagai perwujudan tim yang mengangkat trofi pada 2010, kehadiran David Villa adalah penangkal apa yang mungkin terjadi. semacam dominasi yang steril. Di Pedri dan Gavi, Spanyol memiliki dua prospek paling cemerlang di dunia sepakbola untuk menggantikan Xavi dan Iniesta. Sekarang perlu harapan bahwa Ansu Fati bisa menjadi Villa-nya.

Bagaimana kualifikasinya? Dalam keheningan, di Lisbon. Selama 90 menit pada matchday terakhir, sepertinya Serbia akan mengambil tempat yang biasa di babak playoff: Portugal hanya membutuhkan satu poin untuk lolos. Tapi kemudian Aleksandar Mitrovic menyundul umpan silang Dusan Tadic, bangku cadangan Serbia dikosongkan, dan Portugal mendapati dirinya menatap rumput yang terbuka di bawah kakinya.

Apa yang bisa kita harapkan di tahun 2022? Serbia harus menjadi ancaman. Ini memiliki tim yang sebagian besar diambil dari liga utama Eropa: pertahanan yang dibangun di atas Matija Nastasic dan Nikola Malenkovic, lini tengah yang dihiasi oleh Sergej Milinkovic-Savic dan Tadic yang selalu hijau, dan, di Dusan Vlahovic, salah satu penyerang muda paling cerdas di dunia. Sejarah, bagaimanapun, menunjukkan Serbia tidak akan memenuhi harapan.

Bagaimana kualifikasinya? Inggris, di bawah Gareth Southgate, sangat bagus dalam lolos ke turnamen. Hasil imbang dengan Hongaria, di kandang, dalam pertandingan yang dirusak oleh masalah penonton, dan Polandia, tandang, adalah satu-satunya noda di buku besar kali ini. Sekarang hanya kalah satu pertandingan dalam perjalanan ke final besar dalam 12 tahun.

Apa yang bisa kita harapkan di tahun 2022? Lebih penting lagi, rekor Inggris di final tersebut sedang meningkat. Southgate membawa tim ke semifinal pada 2018 — dengan bantuan, diakui, hasil imbang yang baik — dan kemudian dalam adu penalti untuk memenangkan Kejuaraan Eropa di kandang sendiri pada musim panas 2021. meningkatkan kader pemain muda, Inggris harus dianggap sebagai pesaing sejati.

Bagaimana kualifikasinya? Belgia cenderung menarik fokus sebagai pembangkit tenaga listrik kecil Eropa, tetapi transformasi Swiss menjadi andalan turnamen tidak kalah mengagumkan. Murat Yakin memimpin tim ke posisi teratas di grupnya, di atas juara Eropa yang baru saja dilantik, Italia, dalam beberapa bulan pertamanya bekerja. Swiss tidak kalah dalam satu pertandingan dan hanya kebobolan dua gol dalam prosesnya.

Apa yang bisa kita harapkan di tahun 2022? Jawabannya adalah, secara efektif, pasti: Swiss akan lolos di tempat kedua dari grupnya dan kemudian tersingkir — mungkin melalui adu penalti, mungkin setelah hasil imbang tanpa gol — di babak 16 besar. Itu tidak boleh dibaca sebagai pemecatan. . Bahwa negara sekecil Swiss dapat melakukan dengan sangat andal membuatnya, dalam banyak hal, menjadi contoh bagi orang lain.

Bagaimana kualifikasinya? Hebatnya, Euro 2020 adalah turnamen besar pertama yang diraih Belanda sejak lolos ke semifinal Piala Dunia 2014: Belanda melewatkan Euro 2016 dan Piala Dunia 2018. Kemajuannya ke Qatar tidak benar-benar angkuh — kekalahan dalam pertandingan terakhirnya melawan Norwegia akan berarti tersingkir — tetapi tim Louis van Gaal mengatasi tekanan, dan hantu kegagalan di masa lalu, menjadi pertanda baik.

Apa yang bisa kita harapkan di tahun 2022? Ada alasan untuk percaya bahwa Belanda, yang memenuhi syarat dengan aman, mungkin memiliki kekuatan di Qatar. Rekornya di Piala Dunia sangat bagus: final pada 2010, semifinal pada 1998 dan 2014. Yang terakhir, tentu saja, berada di bawah pengawasan van Gaal, sekarang dikembalikan ke posisinya. Dalam diri Virgil van Dijk, Matthijs de Ligt dan Frenkie de Jong, ia memiliki inti dari tim yang sangat bagus. Dan di Ryan Gravenberch, keajaiban Ajax berusia 19 tahun terbaru, mungkin memiliki bintang yang siap untuk terbang.

Bagaimana kualifikasinya? Upaya untuk memastikan Lionel Messi mendapat satu tembakan terakhir di Piala Dunia seharusnya, sungguh, penuh dan penuh tekanan dan penuh pertengkaran. Ini memalukan, di satu sisi, bahwa itu sama sekali tidak: Setelah awal yang lambat, Argentina tidak kehilangan permainan dalam perjalanan untuk meninju tiketnya.

Apa yang bisa kita harapkan di tahun 2022? Mungkin banyak yang mengobrak-abrik Messi, mengingat itu akan menjadi kali terakhir seorang pemain yang dianggap paling hebat sepanjang masa akan menghiasi panggung Piala Dunia. Pertanyaannya adalah seberapa baik Lionel Scaloni dapat menyusun tim untuk menonjolkan bakat Messi – dipengaruhi atau tidak oleh usia – dan jika pertahanan Argentina yang agak berbatu dapat memenuhi kekayaan serangan yang mustahil.

Posted By : data hk hari ini 2021