Tiger Woods Mengakui Sorotan.  ‘Saya Telah Berlari Cukup Baik.’
Golf

Tiger Woods Mengakui Sorotan. ‘Saya Telah Berlari Cukup Baik.’

Itu adalah 15 menit ke penampilan publik pertamanya sejak kecelakaan mobil yang mengerikan pada bulan Februari bahwa Tiger Woods, menilai masa depan yang tidak pasti dan masa lalu yang dirayakan, mengukur karirnya.

“Saya mendapatkan gelar utama terakhir itu,” kata Woods sedih pada hari Selasa, mengingat kemenangannya yang menakjubkan tahun 2019 di Masters Tournament, acara golf yang paling banyak ditonton, pada usia 43 tahun.

Naik ke puncak serupa di golf, bagaimanapun, tidak lagi utama dalam rencana Woods.

“Saya telah melakukan lari yang cukup bagus,” Woods, dengan senyum tipis, mengatakan pada konferensi pers sembilan bulan setelah ia menderita cedera kaki yang menghancurkan ketika kendaraan sportnya jatuh dari jalan raya daerah Los Angeles dengan kecepatan tinggi. . Dia menambahkan: “Saya tidak melihat tren seperti itu ke depan untuk saya. Ini harus menjadi cara yang berbeda. Saya berdamai dengan itu. Saya sudah cukup sering mendaki.”

Pada saat itu, salah satu atlet paling berpengaruh dalam seperempat abad terakhir mundur dari sorotan paling terang dalam olahraga. Woods mengatakan dia berharap untuk bermain golf kompetitif lagi di tingkat tertentu, meskipun dia tidak menawarkan jadwal untuk mencapai ambisi itu. Sebaliknya, seorang juara olahraga yang terkenal karena rela dirinya meraih kemenangan mengakui bahwa kaki kanannya yang dibangun kembali dengan operasi akan selamanya menghambat harapan dan dorongannya yang dulu tinggi.

“Jadwal latihan penuh dan pemulihan yang diperlukan untuk melakukan itu,” katanya, “tidak, saya tidak punya keinginan untuk melakukan itu.”

Itu adalah konsesi yang mencolok bagi Woods yang ulet, dan titik belok untuk golf dan olahraga pada umumnya. Woods telah menjadi salah satu orang paling terkemuka di dunia sejak ia memenangkan yang pertama dari 15 kejuaraan golf utamanya pada tahun 1997, dengan kemiripan yang diakui di seluruh dunia dan dukungan komersial di mana-mana.

Namun, untuk semua kemenangan dan ketenaran yang menyertainya, kecelakaan Februari dan konsekuensinya yang melemahkan sejalan dengan siklus keberuntungan dan kemalangan yang berulang – semua buatan Woods sendiri – yang akan selamanya menandai narasi hidupnya.

Pada puncak ketenarannya, pada tahun 2009, ketika ia tampaknya ditakdirkan untuk dengan mudah melampaui rekor 18 kejuaraan golf utama Jack Nicklaus – Woods sudah memiliki 14 – laporan berita tentang perselingkuhan serial membuat dia kehilangan pernikahannya, dan dia dijauhi oleh banyak orang di golf. masyarakat. Banyak sekali sponsor korporatnya menjatuhkannya. Skandal itu menyebabkan dia mengambil jeda panjang dari golf.

Ketika Woods kembali ke kompetisi, ia berjuang untuk menemukan bentuk lamanya, sebagian karena penyakit fisik terkait dengan rejimen latihan obsesif, mungkin terlalu agresif yang telah menjadi ciri khasnya. Lebih buruk lagi bagi Woods, di lapangan golf yang sama di mana dia disambut dengan sorak-sorai liar, dia malah disambut dengan keheningan yang menakutkan yang berbatasan dengan penghinaan.

Belakangan, ia menjadi renungan yang pincang ketika gelombang pegolf muda menggantikannya di papan peringkat teratas. Keturunan Woods menyebabkan tindakan yang menentukan: penangkapan tengah malam pada Mei 2017 yang mengungkapkan kecanduan opioid. Polisi menahan Woods setelah dia ditemukan sendirian dan tertidur di mobilnya di sisi jalan dengan mesin menyala.

Sesuai dengan perjalanan karirnya, kebangkitan Woods sangat dramatis dan tak tertahankan.

Di Masters 2019, ia tidak dianggap sebagai penantang yang serius. Namun saat ia memainkan lubang terakhir dari babak final di lapangan suci Augusta National Golf Club, Woods diremajakan. Dia memainkan golf terbaiknya sementara rival-rivalnya yang lebih muda melemah, melakukan birdie tiga dari enam hole terakhir untuk merebut gelar Masters kelimanya. Saat dia menenggelamkan putt kemenangan di hole ke-18, Woods merayakannya dengan teriakan primal yang sepertinya diimbangi oleh ribuan fans yang mengelilingi green.

Dua tahun sebelumnya, peringkat Woods serendah 1.119 di dunia. Kembalinya dia, mengingat kesulitannya di luar lapangan, adalah salah satu yang terbesar dalam sejarah olahraga.

Sementara Woods terus kompetitif pada 2019, dan memenangkan satu acara lagi, pandemi memaksa absen lebih lama dari golf. Pada Januari tahun ini, dia menjalani operasi punggung kelima yang membuatnya absen. Dia berharap untuk kembali pada bulan April.

Pada 23 Februari, polisi menetapkan bahwa Woods mengemudi sekitar 85 mph di zona 45 mph di jalan California Selatan yang berkelok-kelok ketika dia kehilangan kendali atas SUV-nya. Woods mengalami patah tulang terbuka, di beberapa tempat, pada tibia dan fibula di kaki kanannya.

Pada hari Selasa, berbicara menjelang Hero World Challenge di Bahama, sebuah turnamen yang menguntungkan yayasan Woods, dia secara singkat membahas kecelakaan itu dan akibatnya, termasuk kemungkinan kaki kanannya harus diamputasi.

“Saya merasa beruntung masih hidup tetapi masih memiliki anggota tubuh – itu adalah dua hal penting,” kata Woods, 45. “Jadi saya sangat, sangat bersyukur bahwa seseorang di lantai atas dapat merawat saya dan saya tidak hanya bisa berada di sini, tetapi juga berjalan dengan kaki palsu.”

Ketika ditanya apa yang dia ingat tentang kecelakaan itu, Woods berkata: “Ya, semua jawaban itu telah dijawab dalam penyelidikan. Jadi Anda bisa membaca tentang semua itu di laporan polisi.”

Dalam pernyataan tertulis investigasi, Woods berulang kali mengatakan dia tidak ingat bagaimana kecelakaan itu terjadi. Dia tidak didakwa dengan pelanggaran hukum. Ditanya apakah dia memiliki kilas balik atau ingatan baru-baru ini tentang insiden itu, Woods menjawab: “Saya tidak. Saya sangat beruntung dengan cara itu.”

Woods mengatakan dia sengaja tidak menonton akun berita tentang kecelakaannya saat dia dirawat di rumah sakit.

“Saya tidak ingin pikiran saya pergi ke sana,” kata Woods, menambahkan bahwa dia sangat kesakitan, bahkan ketika diberi obat. Ditanya apakah dia masih kesakitan, dia tersenyum dan mengangguk.

“Ya, punggung saya sakit, kaki saya sakit,” kata Woods.

Woods tampil paling nyaman saat mendiskusikan apa yang bisa dan tidak bisa dia lakukan saat ini di lapangan golf. Dia telah mulai memainkan beberapa hole, tetapi dia mengatakan bahwa ayunannya kurang kecepatan dan kekuatan, mencatat bahwa banyak dari pukulannya “jatuh dari langit” jauh lebih cepat daripada sebelumnya.

“Ini membuka mata,” kata Woods dan menawarkan dukungan cekikikan untuk inisiatif Asosiasi Golf Amerika Serikat yang mendorong pegolf untuk bermain dari tee yang secara signifikan dapat mempersingkat panjang lapangan. “Saya sangat suka ide tersebut.”

Komentar tersebut mencerminkan jalan sulit yang harus dinegosiasikan Woods untuk kembali ke level elit golf yang diperlukan untuk bermain di PGA Tour.

“Saya harus membuktikan pada diri sendiri bahwa saya cukup baik,” katanya tentang upaya itu. Mengacu pada pro PGA Tour, Woods menyindir: “Saya akan melakukan chip dan putt dengan salah satu dari orang-orang ini, tetapi kursus lebih panjang daripada kursus chip-and-putt. Saya tidak akan bermain di lapangan par-3 di Augusta untuk memenangkan Masters. Anda membutuhkan permainan yang lebih besar dari itu.”

Namun Woods, yang berbicara tentang bagaimana otot dan saraf di kaki kanannya perlu terus direhabilitasi, tetap optimis bahwa, pada waktunya, ia mungkin dapat meningkatkan permainannya dengan cukup untuk memainkan acara tur secara sporadis lagi.

“Untuk meningkatkan beberapa turnamen dalam setahun, tidak ada alasan saya tidak bisa melakukan itu dan merasa siap,” katanya. “Saya telah keluar dari PHK panjang dan saya telah menang atau hampir menang. Aku tahu resepnya.”

Namun, dia memperingatkan bahwa dia belum mendekati level golf itu.

“Saya masih harus menempuh jalan panjang untuk mencapai titik itu,” kata Woods. “Saya belum memutuskan apakah saya ingin mencapai titik itu atau tidak.”

Pada pertengahan konferensi pers, Woods ditanya apakah dia ingin bermain di British Open tahun depan, pada peringatan 150 tahun acara tersebut. Ini akan diadakan di St. Andrews, tempat kelahiran golf.

“Saya ingin bermain di St. Andrews, lapangan golf favorit saya di dunia, dan menjadi juara Open dua kali di sana,” katanya.

Tapi kalimat Woods berikutnya mungkin yang paling jitu. Dia mengubah topik pembicaraan apakah dia akan dapat menghadiri makan malam seremonial pra-kompetisi untuk juara Inggris Terbuka sebelumnya.

“Saya ingin, Anda tahu, menjadi bagian dari makan malam juara saja sudah sangat rapi,” katanya. “Makan malam itu tak ternilai harganya. Merupakan suatu kehormatan untuk menjadi bagian dari ruangan seperti itu.”

Posted By : keluaran hk hari ini 2021